DPR: Kerjasama Ekspor Listrik EBT Ke Singapura Salah Fokus!

Jakarta (21/9) – Anggota Komisi VII DPR RI, Mulyanto kritik program ekspor listrik energi baru terbarukan (EBT) Indonesia ke Singapura. Menurutnya kebijakan ini tidak relevan dengan kerangka strategi ketahanan energi listrik nasional. Karena sekedar kerjasama business to business tidak ada hubungannya dengan program ketenagalistrikan nasional.

“Secara etika bisnis juga terlihat kurang elok, karena perusahaan milik Menteri dan keluarganya ikut terlibat. Pak Luhut sebagai Menko Marvest, yang sangat vokal terhadap proyek ini, diketahui terafiasi dengan PT TBS Energi Utama Tbk (TOBA). Karenanya selayaknya, Pemerintah tidak perlu ikut cawe-cawe dalam proyek ini,” katanya.

Mulyanto menyebut saat ini bauran EBT dalam negeri masih jauh dari target.

Data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menyebutkan kapasitas terpasang pembangkit listrik tenaga EBT baru mencapai 12,73 gigawatt (GW) per semester I tahun 2023. Angka tersebut masih jauh dari target Tahun 2025 yang sebesar 23 persen.

Sementara dari potensi PLTS nasional yang sebesar 33 GW, baru dimanfaatkan secara domestik hanya sebesar 80 MW. Bandingkan dengan kapasitas PLTS yang dipersiapkan untuk proyek ekspor listrik ke Singapura ini, yang sebesar 600 MW.

“Saat kinerja EBT kita masih kedodoran, sebaiknya kita fokus pada kinerja domestik. Bukan malah sibuk memikirkan kebutuhan negara lain. Ini namanya salfok. Salah fokus,” sindir Mulyanto.

Untuk diketahui, tiga perusahaan Indonesia siap menjual listrik ke Singapura, ditandai dengan ditandatanganinya Letter of Intent (LoI) antara konsorsium Pacific Medco Solar Energy, PT Adaro Clean Energy Indonesia (Adaro Green), dan PT Energi Baru TBS (TBS) dengan produsen panel surya dan Battery Energy Storage System (BESS) pada acara Indonesia Sustainability Forum (ISF) di Jakarta, Jumat (08/09/2023) lalu.

Pada event itu juga telah ditandatangani Nota Kesepahaman (MoU) antara Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) RI Arifin Tasrif dan Second Minister for Trade and Industry Singapura, Tan See Leng, di Kantor Kementerian ESDM.

MoU ini berisi kesepakatan terkait kerja sama energi rendah karbon dan intekoneksi listrik lintas batas antara Indonesia dan Singapura. Singapura diperkirakan butuh impor listrik sekitar 2 Giga Watt (GW) dari Indonesia atau separuh dari total kebutuhan impor mereka hingga 2035.

PT Medco Energi Internasional Tbk (Medco Energi) resmi mengantongi persetujuan bersyarat dari Energy Market Authority (EMA) terkait proyek Pembangkit Listrik Tenaga Surya berkapasitas 600 megawatt (MW).

Total Views: 1328 ,
Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
Print

|| RILIS TERBARU

Mulyanto: Pemerintah Jangan Manjakan Freeport

Jakarta (2/12) – Anggota Komisi VII DPR RI, Mulyanto, kritik sikap Pemerintah yang dianggap berlebihan pada permintaan PT. Freeport Indonesia (PTFI). Pemerintah dianggap terlalu memanjakan

© Copyrights DR. H. Mulyanto, M.Eng