PKS: Anomali Pasar Minyak Goreng Nasional Harus Dihadiri

Jakarta (11/7) – Anggota Komisi VII DPR RI, Mulyanto, minta Pemerintah segera bertindak mengatasi ketimpangan harga jual migor dengan harga CPO yang kian melebar. Saat harga CPO anjlok seperti sekarang ini harusnya harga migor, baik curah maupun kemasan, ikut turun. Karena biaya utama komponen produksinya turun drastis.

“Data yang dikeluarkan KPB Nusantara 7 Juli 2022, menunjukkan harga CPO merosot tajam mendekati Rp. 6 ribu per kg. Hampir sepertiga dari harga CPO di bulan maret 2022, yang sempat bertengger di angka Rp. 17 ribu per kg.

Termasuk juga harga TBS (tandan buah segar) sawit yang turun tajam di bawah Rp. 1.000.

Sementara itu harga migor curah maupun migor kemasan justru anteng-anteng saja,” kata Mulyanto.

“Mana janji Luhut yang mendapat tugas menata industri dan tata niaga migor ini? Harga pokok produksi (HPP) migor juga belum diaudit. Jangan cuma bikin PHP,” imbuhnya.

Wakil Ketua FPKS DPR RI itu menambahkan penurunan harga migor curah, sejak puncaknya (4 April 2022) sampai hari ini, hanya sebesar Rp 3.150 per kg. Atau turun sebesar 15 persen. Masih di atas HET yang sebesar Rp. 15.500 per kg.

Sedangkan penurunan harga migor kemasan sejak puncaknya (26 April 2022) lebih tipis lagi, hanya sebesar Rp. 1.250 per kg atau sekitar 4 persen.

“Ini menunjukkan, bahwa pasar migor nasional tidak sempurna. Dugaan bahwa pasar migor nasional bersifat oligopolistik, dimana pembentukan volume dan harga migor di pasar ditentukan oleh segelintir pengusaha migor, menjadi sangat kuat.

Akibatnya, yang paling menanggung beban turbulensi pasar adalah petani sawit di bagian hulu atau emak-emak pengguna migor di bagian hilir. Pengusaha migor yang ada di bagian tengah posisinya lebih menguntungkan,” jelas Pak Mul.

Karenanya, Pemerintah harus secara sungguh-sungguh menata industri dan tata niaga migor ini. Jangan terkesan Pemerintah justru malah memihak pada para pengusaha migor tersebut.

Merosotnya harga CPO sekarang ini dapat menjadi momentum yang tepat bagi Pemerintah untuk menguatkan sisi hulu dan membenahi pasar migor yang oligopolistik.

Pemerintah jangan kalah dengan mafia migor. Kasus penyuapan fasilitas ekspor CPO yang melibatkan Komisaris di perusahaan migor raksasa, jangan dilihat hanya sebagai tindak kejahatan personal. Namun harus lebih dalam lagi, yakni dilihat sebagai bentuk penyimpangan korporasi.

Berita Pak MUL lainnya

https://www.google.com/amp/s/m.tribunnews.com/amp/nasional/2022/07/09/sosialisasi-dianggap-kurang-tepat-fraksi-pks-minta-penggunaan-mypertamina-dihentikan

Sumber Foto: detik.com

Total Views: 1124 ,
Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
Print

|| RILIS TERBARU

DPR Dukung Kapolri Tangkap Ismail Bolong

Jakarta (25/11) – Anggota Komisi VII DPR RI, Mulyanto, mengapresiasi langkah proaktif Kapolri, Listyo Sigit Prabowo, yang memerintahkan jajarannya menangkap oknum pelaku beking penambangan liar.

Festival Bojong Nangka Tahun ke-2

Info Dapil Pak MUL hadir dalam Festival Bojong Nangka Ke-2 tahun 2022. Festival yang diisi dengan berbagai kegiatan kesehatan, termasuk peresmian Rumah Sehat DPC PKS

© Copyrights DR. H. Mulyanto, M.Eng