Penanganan Permanen Depo Plumpang, PKS: Pertamina Harus Berorientasi Pada Kemaslahatan Warga

Jakarta (16/3) – Anggota Komisi VII DPR RI, Mulyanto, minta Pertamina mengedepankan aspek kemaslahatan (kebaikan) warga dalam menata ulang fasilitas pengolahan dan penyimpanan BBM dalam skala besar. Pertamina perlu memperhatinkan keseimbangan aspek bisnis, teknis dan sosial dalam membangun semua fasilitas usaha termasuk di Depo BBM Pelumpang yang belum lama ini terbakar.

Mulyanto minta Pertamina mempertimbangkan saran Wakil Presiden Maruf Amin untuk merelokasi sebagian Depo BBM Plumpang ke kawasan milik Pelindo. Upaya tersebut sangat baik untuk mengurangi risiko jatuhnya korban jiwa apabila ada masalah di tempat penampungan BBM.

“Pertimbangan penting bagi penanganan permanen pasca kebakaran depo Pertamina Plumpang adalah soal kemaslahatan warga. Bukan sekedar pertimbangan teknis-ekonomis bisnis Pertamina semata.

Pertimbangan sosial dan lingkungan menjadi sangat penting yang secara komprehensif harus terintegrasi dengan pertimbangan aspek teknis-ekonomis. Trend globalnya seperti itu.

Good corporate governance sekarang ini dilihat bukan hanya secara sempit sebatas proses bisnis perusahaan semata tetapi lebih luas lagi mencakup juga tanggung jawab perusahaan terhadap dampak lingkungan sosial dan lingkungan alami di sekitarnya,” jelas Mulyanto.

Karena itu, menurut Mulyanto, orientasi Pertamina dalam penyelesaian permanen Depo Plumpang ini haruslah juga mempertimbangkan pada kemaslahatan warga tersebut. Jadi bukan sekedar pendekatan main gusur paksa rumah warga saja.

“Usul Wapres agar Pertamina merelokasi sebagian fasilitas depo Plumpang ke areal Pelindo sudah cukup tepat. Karena tidak mungkin fasilitas negara yang vital ini ada di lingkungan pemukiman yang padat tersebut. Ini akan berisiko bagi penduduk dan juga sulit bagi Pertamina untuk melakukan upaya pengembangan fasilitas depo ke depannya.

Di sisi lain dalam jangka pendek, untuk memberikan jaminan bagi keselamatan warga atas operasi depo Pertamina ini maka sangat penting dan mendesak untuk dibangun zona penyangga (buffer zone) yang memberikan jarak atau penyangga antara fasilitas depo dengan pemukiman penduduk. Jangan sampai musibah yang menelan korban cukup banyak ini terulang kembali di masa depan,” kata Mulyanto.

Karenanya Mulyanto mendesak Pertamina untuk segera menyiapkan konsep dan merealisasikan zona penyangga ini secepatnya. Selama keluarga yang rumahnya terbakar masih mengontrak diharapkan zona penyangga ini telah direalisasikan secara seksama, dialogis, serta menguntungkan warga.

Berita Pak MUL lainnya

https://www.mnctrijaya.com/news/detail/58279/pks-minta-pertamina-perbaiki-rumah-korban-kebakaran-depo-plumpang

Total Views: 3151 ,
Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
Print

|| RILIS TERBARU

© Copyrights DR. H. Mulyanto, M.Eng